PDA

View Full Version : Sanksi Pidana, Menjerakan Penjahat atau Membunuh Penjahat?



langit_violet
01-09-2010, 07:04 AM
[semoga tidak salah tempat]

Sebenarnya, ini terlintas ketika gw ingin mendaftarkan diri menjadi CPNS di Negeri Tercinta kita ini...

Untuk yg dah pernah ngelamar pekerjaan,, mungkin akan sering membaca kata-kata kayak dibawah ini dalam syarat pelamar:

Tidak pernah dihukum penjara atau kurungan berdasarkan keputusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap karena telah melakukan suatu tindakan kejahatan
atau

Asli Fotokopi Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) yang masih berlaku

Bagi orang-orang baik macam gw :boong: ini bukan masalah besar.. Tp gimana dg mereka yg dah dipenjara ataupun cuma dikurung dan sekarang sudah tobat???

Banyak sekali kasus ttg pelajar [remaja] yg tawuran lalu ditangkap oleh polisi [dan sudah pasti identitas pelajar tersebut dicatat di kantor polisi]...
Atau,, kasus penyalahgunaan narkoba.. Kalo yang sudah pernah ke lapas anak [dibawah 18th],, mungkin akan tau tindak pidana apa yg sebagian besar dilakukan oleh mereka.. Yaitu penyalahgunaan narkoba..

Permasalahannya adalah setelah keluar dari penjara,, apakah mereka benar2 telah lepas dari sanksi pidana???
Ternyata tidak!! Pertama.. Stigma masyarakat [terutama lingkungan rumah] terhadap mereka akan terus melekat sebagai "[mantan] narapidana"... Bahkan,, tidak jarang,, orang tua yg melarang anaknya untuk bergaul dg mereka... Jadi,, meskipun mereka sudah bertobat dari perbuatan pidananya dan TELAH DIHUKUM oleh Negara,, tetap saja hukuman oleh masyarakat tidak serta-merta hilang... :sigh:
Kedua,,ttg hak dalam mencari pekerjaan [seperti kutipan gw diatas]... Jaman sekarang,, siapa sih yg ga mau kerja halal??? Tp,, knp mereka yg sudah bertobat dari kejahatannya,, dilarang untuk mendaftar di-instansi pemerintahan??? Lalu,, mereka harus bekerja sebagai apa??? Kembali ke masa lalunya kah?? Menjadi preman tukang palak ato pengedar narkoba?? Gw sama skali ga ngerti... :iii:

================================================== ===============

Tulisan ini bukan untuk memojokkan atau menghina salah satu pihak [jika ada yang merasa terhina,, meskipun gw ga tau statement mana yg menghina pihak lain]...
Gw cuma rada heran dg syarat lamaran kerja yg sebenarnya bertentangan dg UUD 1945 ttg hak warganegara dalam bekerja... Padahal,, seseorang yg telah selesai menjalani sanksi pidana,, [idealnya] menjadi pribadi yg baru dan menginsyafi perbuatannya terdahulu... Lalu,, kenapa mereka yg telah selesai di beri hukuman dan bertobat,, harus diungkit-ungkit lagi kesalahannya???? :tega:

Entahlah,, hanya Tuhan dan Pengambil Kebijakan saja yang tau...

Bahkan di-idws,, mereka yg telah kena banned,, masih dimungkinkan untuk kembali lagi... :hahai:

================================================== ===============


TIDAK MUNGKIN :repost:
karena saia menulis sendiri :piss:

priezt
01-09-2010, 09:36 AM
hmm mungkin itu yg dinamakan pembunuhan karakter :dead:

saya juga bukan orang instansi pemerintahan jadi ga bisa berbuat apa2 :hihi:
peraturan ya tetaplah peraturan.. mungkin akan diubah setelah ada pengaduan2 dari masyarakat ntar...
sebenernya ya kejam juga sih, kalo YME aja bisa memaafkan dosa manusia bahkan yg terburuk sekalipun, knp pemerintah ngga bisa mentolerir mereka ya
:yareyare:

sasrabahu
01-09-2010, 06:38 PM
negara indonesia liat manusia hanya dari fisik atau luarnya saja
gw pernah jg ngelamar jd PNS tp ditolak cuman gara2x ada tattoo padahal tatto nya cuman di punggung ama dada yg ga kliatan
semoga negara tercinta indonesia ada perubahan kedepannya .. ammiin

langit_violet
01-09-2010, 06:46 PM
@priezt: bahkan pengaduan dari masyarakat,, bisa jadi cuma sekedar angin lalu [hadeuh kenapa gw jadi pesimis gini]
@sasrabahu: sepakat!!! emang apa hubungannya tato dg produktivitas kerja??? kalo emang ga boleh ada tato,, knp pemerintah ga sekalian meng-ilegalkan usaha tato!!! zenzen wakaranai!!!
gw juga sempet heran dg "buta warna"... okelah dg mereka yg emang kerja ntar-ny berhubungan dg warna,, nah kalo cuma jadi analisis peraturan yg dah pasti tulisan dg tinta hitam,, ato ga mentok-mentok biru dan merah... sama skali ga ada hubungannya!!!

tp,,, inilah nasib rakyat jelata :swt:

sasrabahu
01-09-2010, 06:57 PM
@priezt: bahkan pengaduan dari masyarakat,, bisa jadi cuma sekedar angin lalu [hadeuh kenapa gw jadi pesimis gini]
@sasrabahu: sepakat!!! emang apa hubungannya tato dg produktivitas kerja??? kalo emang ga boleh ada tato,, knp pemerintah ga sekalian meng-ilegalkan usaha tato!!! zenzen wakaranai!!!
gw juga sempet heran dg "buta warna"... okelah dg mereka yg emang kerja ntar-ny berhubungan dg warna,, nah kalo cuma jadi analisis peraturan yg dah pasti tulisan dg tinta hitam,, ato ga mentok-mentok biru dan merah... sama skali ga ada hubungannya!!!

tp,,, inilah nasib rakyat jelata :swt:

bukan cuma itu aja bro temen gw yg lulus jd PNS aja bisa disingkirkan gara2x ada peserta lainnya yg ngasih uang pelicin
yah memang udah nasib jd rakyat jelata
tp bagaimana pun tetap harus semangat gw aja ga diterima PNS ga berkecil hati
n' masih bisa buka lapangan kerja bwt orang lain
wlopun masih kecil2xan Alhamdulillah yg ptg dapur ngebul :hmm:

langit_violet
01-09-2010, 07:27 PM
wah,, kalo uang pelicin mah udah jadi rahasia umum terutama yg didaerah-daerah... makanya gw disaranin temen gw agar jgn daftar di kanwil,, mending di pusat,, krn kemungkinan untuk diterimanya lebih besar daripada di kanwil :panda:

sebenerny gw lg pingin wirausaha,,tp konsep masih belum mateng... :hot:

kok jadi oot gini,, padahal lagi ngomongin sanksi pidana...:boong:

sasrabahu
01-09-2010, 07:37 PM
^
sori sori malah jd curhat :maaf:
back to topic
susah sih klo dah stigma masyarakat ngecap mantan napi
sekali maling tetep aja disebut maling
tadinya mau sadar karena ga ada pengakuan masyarakat ya udah akhirnya maling lagi, kasian juga :swt:
mungkin sistemnya kali yg harus di rubah

Esan_Ar
03-09-2010, 02:44 AM
makanya jgn cb2 jd maling gan,,

pasingsingan01
07-09-2010, 01:04 PM
Dilema juga ya akhirnya,...

danz_rule
07-09-2010, 01:27 PM
sekrang gini aja gan , kalu misalnya agan ini orang ya jenius , pintar , kreatif tp agan pernah masuk penjara
ketika agan lamar pekerjaan disuatu perusahaan apakah perusahaan akan terima agan dengan melihat riwayat pernah masuk penjara , walau agan sangat bertalenta tinggi dan sedang dibutuhkan perusahaan itu , tentu kalu saya jadi direkturnya saya akan dilema memilih masukin agan atau ga , soalnya mungkin takut reputasi perusahaan jadi tidak baik karena ada karyawanya yang pernah masuk penjara, disinilah peran pemerintah diperlukan , untuk bagaimana agar para napi yang sudah keluar dari penjara dapat bekerja lagi dan tidak mendapat stigma buruk dari masyrakat sekitar he2 ( maklum gan ane kuliah hukum skrg)

danz_rule
07-09-2010, 01:29 PM
satu lagi gan
kalu dalam hukum sanksi pidana itu bersifat ultimum remedium ( upaya terakhir yang harus dilakukan ) jadi bukan untuk membunuh karakter seseorang tapi mempunyai efek jera agar pelaku tidak mengulangi perbuatanya

langit_violet
07-09-2010, 06:25 PM
@danz_rule: ideal-ny emang,, hk pidana sifatnya ultimum remedium,, tp pada kenyataannya ada beberapa yg premum remedium.. dan memang,, hk pidana berangkat dari semangat untuk membuat terpidana jera akan perbuatannya supaya dia tidak mengulangi perbuatan di kemudian hari...
okelah,, untuk perbuatan seperti membunuh,, mencuri,, penggelapan,, dll,, syarat SKCK blablablabla masih dapat diperhatikan..
tapi,, gmn dengan anak2 dibawah 18 th [baca UU ttg pengadilan anak] yg misalnya melakukan judi kecil2an krn iseng dan besar taruhan bahkan tidak lebih dari Rp1.000,- [mengingat kasus judi yg waktu itu sempat tenar di tv]... dalam kasus itu,, Komnas Perlindungan Anak ato Komnas Anak [gw rada lupa],, bener2 memperjuangkan agar sianak diputus bebas,, bukan di putus bersalah meskipun hukumannya adalah dikembalikan ke orang tuanya [sanksi tindakan]..
kenapa komnas sangat memperjuangkan mereka diputus bebas?? karena jika mereka diputus bersalah meskipun hukumannya dikembalikan ke orang tua,, tetap saja jatuhnya mereka sebagai terpidana & di SKCK mereka akan tertulis "pernah terlibat dalam tindak pidana".. dan pastinya,, kesempatan mereka untuk mendapat perkejaan di instansi pemerintahan [khususnya] semakin lebih kecil...
jika para mantan terpidana itu memang berpikiran ke depan dan optimis,, mereka akan membuat usaha sendiri untuk menghidupi dirinya..
tp bagaimana yg tidak?? pilihannya cuma 2,, menjadi tanggungan dinas sosial [termasuk di dalamnya pengemis dkk] ato menjadi residivis...
pun yg memilih membuat usaha sendiri,, jg bukan pekerjaan yg mudah.. beberapa masyarakat yg masih berpikir "hati-hati terhadap mantan narapidana",, tentunya akan lebih sulit mempercayai "berdagang" dg mantan narapidana,, meskipun mereka telah bertobat...
maka dari itu,, dibeberapa lapas & rutan,, untuk narapidana yg sebentar lagi selesai masa tahanan,, diadakan asimilasi dg masyarakat setempat.. di beberapa lapas & rutan,, cukup berhasil.. tp di beberapa yg lain malahan tidak menjalankan asimilasi ini..
kenapa harus ada asimilasi?? seperti yg gw bilang sebelumnya,, kesempatan bagi mereka untuk mendapat pekerjaaan dibanding agan2 disini yg baik hati,, lebih kecil dibanding mereka yg "bersih".. akhirnya,, cara yg efektif untuk meyakinkan masyarakat adalah dg melakukan asimilasi..

inggo
14-09-2010, 11:02 AM
ya.... every choice's comes with consequences http://www.indowebster.web.id/images/smilies/onion-52.gif

so bg yang beruntung bersyukurlah... bisa nyoba PNS [Pegawai negri sipil] bagi yang ga beruntung bisa juga kok coba PNS [Pegawai Negri Surga] apa-an sih gw ga jelas...

Ya karena prejudice masyarakat banyak ex-napi yang jadi.... [susah menyebutnya, ntar gw jadi prejudice jg lagi].... http://www.indowebster.web.id/images/smilies/onion-39.gif