Page 1 of 2 12 LastLast
Results 1 to 10 of 11

Thread: Upgrade aman mesin Jupiter MX 150
http://idws.in/330941

  1. #1

    Join Date
    Aug 2012
    Location
    Indonesia
    Posts
    5
    Thank(s)
    0/0
    Rep Power
    0

    Default Upgrade aman mesin Jupiter MX 150

    Biasanya bikers menginginkan motor yang berbeda dari standar pabrikan. Bisa dari tampilan luar motor atau performance tunggangannya. Ada yang melakukan berbagai perubahan di sektor mesin, karburator, gear, camshaft, pengapian, dan masih banyak lagi perubahan yang dapat dilakukan agar motor tercinta berbeda dari motor lain. Namun banyak yang mengalami keragu-raguan dalam melakukan modifikasi. Banyak yang melakukan modifikasi dengan memikirkan faktor safety, dalam hal ini adalah dapat dikembalikan ke kondisi sebelum dilakukan modifikasi (standar). Hal ini tidak salah karena memang ada pepatah yang mengatakan, "tidak ada yang lebih baik selain kembali ke awal". Banyak bikers yang pada akhirnya mengembalikan kondisi motornya ke keadaan standar setelah melakukan banyak perubahan pada motornya. Bahkan banyak yang kecewa dengan performa yang dihasilkan setelah modifikasi karena tidak sesuai dengan budget yang dikeluarkan atau tidak sesuai dengan ekspektasi yang diharapkan sebelum melakukan modifikasi.

    Di sini saya ingin berbagi tentang pengalaman saya mengupgrade mesin 135cc jupiter mx saya dengan mesin yang berkapasitas sedikit lebih besar. Selama ini banyak orang takut melakukan modifikasi mesin karena takut tidak bisa distandarkan lagi, hal serupa juga terjadi pada saya. Saya ingin modifikasi saya tidak merubah secara permanen kondisi jupiter mx saya, sehingga tetap bisa dikembalikan ke kondisi standar pabrik. Oleh karenanya, saya memilih part yang plug-and-play sehingga tidak perlu merubah settingan dasar para insinyur mesin dari jepang.

    Saya menggunakan blok silinder, piston, ring piston, dan pin piston milik yamaha Vixion. Alasan saya adalah karena kedua mesin ini memiliki keidentikan dari segi bentuk luar, dimensi, dan pabrikan yang sama. ukuran silinder jupiter mx adalah 54x58,7 mm, sedangkan ukuran silinder vixion adalah 57x58,7 mm. Jika dilihat lihat, panjang langkah piston jupiter mx sama dengan vixion, perbedaanya adalah hanya pada diameter piston. Bentuk silinder head pun sangat mirip. Perbedaan selanjutnya adalah pada bentuk piston vixion agak cekung di bagian atasnya, ini bertujuan untuk mengurangi kompresi agar tidak terlalu besar karena semakin tinggi kompresi, bahan bakar perlu oktan lebih tinggi dan mesin bekerja pada suhu yang lebih tinggi. bentuk kepala piston jupiter mx lebih datar dibanding vixion. Karena begitu banyak kesamaan diantara kedua mesin ini, akhirnya saya menarik kesimpulan bahwa mesin vixion bisa saya tanamkan di jupiter mx keluaran 2009 milik saya.

    Kemudian saya berdiskusi dengan mekanik bengkel resmi yamaha langganan saya untuk mengerjakan proyek ini. Setelah pesanan dikirimkan, blok dan piston vixion pun siap ditanamkan. Start jam 10 pagi motor saya dikerjakan oleh sang mekanik, hingga jam 3 sore motor saya sudah selesai dengan mesin barunya. Kondisi motor saya saat itu adalah knalpot standar, karburator standar, pengapian standar. saya belum dapat melakukan test performance hari itu karena mesin masih baru dan sangat berbahaya jika langsung digeber.

    Keesokan harinya saya mengajak sang MX-ion 150 berjalan-jalan. saya tidak membawanya terlalu kencang karena mesin masih baru, hanya sekitar 60 km/jam tanpa putaran terlalu tinggi. Suara mesin baru ini sangat halus. Ini mungkin karena mesin ini sangat pas di crankcase jupiter mx. Tidak ada suara kasar dari mesin ini, halus seperti motor baru. Saya lakukan inreyen sampai 500 km dan akhirnya saat test performance pun tiba. Saya coba melakukan akselerasi seperti biasa. Saya cukup kaget karena tenaganya sangat berbeda. Kelemahan jupiter mx adalah tenaga yang kurang di putaran tinggi karena mesin mx adalah mesin overstroke dengan langkah panjang. Berbeda dengan mesin seperti satria F yang overbore dengan langkah pendek.

    Akselerasi di putaran tinggi sangat terasa berbeda mulai dari gear 1 hingga gear 4. Saya dapat kecepatan 122an km/jam saat itu tapi sudah sampai lampu merah. Menurut saya itu sudah cukup bagus karena treknya pendek saja paling 300meteran jarak 2 lampu merah. Di perkotaan yang dibutuhkan akselerasi, kestabilan, bobot ringan, tidak terlalu boros. Tes konsumsi bahan bakar MX-ion saya dapat 42km/liter dengan sekali-sekali ngebut. Cukup bagus menurut saya. Kondisi karburator saya ganti pilot jet 22,5 dan main jet tetep 103,8 standarnya MX. Knalpot tidak pakai racing karena saya benci suara berisik.

    Sampai saat ini sudah 1,5 tahun saya pakai blok vixion dan tidak ada masalah sama sekali. Semoga bisa jadi bahan pertimbangan untuk Anda yang mau coba tanam mesin Vixion di MXnya. Salam.
    Last edited by ShiftUp; 15-11-2012 at 05:53 PM.

  2. #2

    Join Date
    Dec 2011
    Location
    surabaya
    Posts
    2
    Thank(s)
    0/0
    Rep Power
    0

    Default

    bro nice info. .
    aq jg mw ganti piston vixion mungkin karena aq tertarik liat" di forum lain jg. .
    yg jadi pertanyaan aq. .

    Kondisi karburator saya ganti pilot jet 22,5 dan main jet 110

    maksudnya itu bro ganti karburator baru atau dengan karburator standard jupiter mx? , ,

    harga untuk 1 set piston vixi brp ya bro? , ,

  3. #3

    Join Date
    Aug 2012
    Location
    Indonesia
    Posts
    5
    Thank(s)
    0/0
    Rep Power
    0

    Default

    itu saya masih pake karburator standar, cuma pilot jetnya diganti jadi 22,5 sama main jet 103,8. knalpot juga masih standar (jadi ga keliatan udah bore-up hahaha). cuma nanti harus setting TPS di karburatornya aja, kan udah ganti spuyer, jadi pengapiannya harus disetting ulang (TPSnya). range setting buat mx dari pabrikan disaranin antara 0,63-0,73 volt. makin deket ke 0,63, tenaganya gede di rpm rendah, makin deket ke 0,73, tenaganya makin gede di rpm tinggi.

    Dulu saya beli blok silinder vixion 650 ribu, piston vixion 158 ribu, pin piston vixion 60 ribu, ring piston lupa harganya berapa paling 100an ribu, sama ganti paking paling berapa puluh ribu. kalo mau aman sih sedia 1 juta aja. paling kurang dari 1 juta kok.
    ntar setting kelonggaran klep harus diatur lagi abis pasang blok vixion. soalnya beda kapasitas silinder kelonggaran klepnya beda lagi dari standar. itu sih tanya2 aja ke kepala mekanik bengkel resmi aja yang lebih paham.
    Last edited by ShiftUp; 09-11-2012 at 06:47 PM.

  4. #4

    Join Date
    Feb 2010
    Location
    Bandung
    Posts
    12
    Thank(s)
    0/0
    Rep Power
    0

    Default

    gan punya resep supaya mx jadi lebih halus ga ya suaranya..?
    ane bukan speedfreak(stidaknya aksel harus baguslah),, ane malah lebih suka motor yg suaranya halus, tdk berisik..
    pas beli mx eh ternyata suaranya lumayan gede jg..

  5. #5

    Join Date
    Apr 2012
    Location
    ****
    Posts
    15
    Thank(s)
    0/0
    Rep Power
    0

    Default

    bro, kalo pake blok racing punya tdr yang 60mm kudu ganti camshaft gak ?

  6. #6

    Join Date
    Aug 2012
    Location
    Indonesia
    Posts
    5
    Thank(s)
    0/0
    Rep Power
    0

    Default

    kalo mau suara mx lebih halus, pake oli yang SAEnya 15w-50 atau 20w-50 ke atas. suara mesin halus tapi tarikan agak berat. mesin juga ngga cepet panas. pake motul ada tuh yang 15w-50 tapi harganya mahal. kalo mau halus suaranya, jangan sering kena macet, soalnya kalo sering kena macet, kanvas kopling cepet habis. itu yang bikin getaran mesin nambah dan tenaga hilang. trus bbm pake pertamax aja cukup. rajin2 ganti busi max 6000 km, ga mahal2 amat kan busi standar paling 12 ribu doang. udah sih itu doang biar mesin suaranya adem2. haha


    kalo ganti camshaft itu agak repot soalnya harus banyak yang dipikirin dan disinkronkan seperti durasi cam, timing pengapian, bukaan klep, ukuran klep, sama rasio kompresi juga harus pas. ukuran karburator juga harus ganti kalau mau ganti cam soalnya buat ngimbangin durasi cam butuh carburator yang bener. Pake blok TDR 60mm pake cam standar sih kayaknya bisa2 aja, cuma paling atur di pilot&main jet yang pas aja. kerenggangan klep juga beda pasti kalo pake blok 60 mm sama blok vixion 57 mm. rasio kompresi pasti naek (ga tau dah naeknya sgimana) kalo pake blok TDR 60mm dengan catatan silinder head standar yah gak diapa2in. ati2 aja kalo rasio kompresi gede trus sering kena macet dan ngga pake bbm oktan tinggi, bisa overheat nanti. kondisi radiator juga harus bener. repot urusan kalo sampe overheat. cuman ga tau tuh kalo pake blok TDR 60 mm, ada gak piston yang ukurannya sgitu haha. kalo saya sih cukup 57 aja pake vixion.
    Last edited by rumput; 19-11-2012 at 09:30 AM. Reason: merge

  7. #7

    Join Date
    Dec 2012
    Location
    Indonesia
    Posts
    1
    Thank(s)
    0/0
    Rep Power
    0

    Default

    gan klo pakai karbu standar pj 22.5 n mj 103.8 mesti dibuka saringan hawa ya???
    cdi y standar juga???
    kl agan pakai merk oli pa???

  8. #8

    Join Date
    Sep 2012
    Location
    esbeye
    Posts
    17
    Thank(s)
    0/1
    Rep Power
    0

    Default

    next projectnya jadiin 5 speed gan hehe

  9. #9

    Join Date
    Aug 2012
    Location
    Indonesia
    Posts
    5
    Thank(s)
    0/0
    Rep Power
    0

    Default

    saringan udara jangan dibuka sebaiknya. soalnya ntar bisa ada "sesuatu" yang masuk ke dalem ruang pembakaran. kan ga lucu kalo sampe ada kecoa masuk ke dalem ruang pembakaran, trus debu kasar juga bisa masuk dan bikin baret silinder. pasti ntar mesin lebih ga awet dan kalo dipake lama tanpa pake filter pasti kasar suara dan getaran mesinnya (pengalaman saya waktu masih pake blok standar yang 135). CDI standar aja udah bagus. kata siapa semua CDI standar kalah ma CDI racing. CDI MX itu dewa loh, bisa ngatur timing pengapian yang tegangan inputnya diatur sama perubahan tegangan di sensor yang digerakin waktu narik kabel gas di karburator. Maha karya insinyur mesin mobil jepang dipasang ke motor, banggalah pakai CDI standar MX. Soal tarikan pake CDI standar vs CDI racing kalo kondisi smua standar ga akan beda jauh2 amat, bisa jadi sama malah kalo yang pake CDI racing settingannya ga bener. Yang penting tuh sinkronisasi semua perangkat yang ada di dalem motor. ibarat di kelas ada anak yang luar biasa pinter, biasanya kan orang2 laen jadi mikir yang aneh2 ma tu anak, bisa dibuli2 lah, ato diapain lah pokoknya malah jadi ga kondusif keadaan kelasnya. hahaha.

    Oli saya pakai Pertamina enduro racing. pertimbangannya sih selain cinta tanah air, oli ini encer (SAE 10w-40) dan cocok dipakenya. tarikan motor jadi ngga berat. Ada formula anti slip kopling kan katanya, harusnya sih bikin respon bukaan kopling jadi lebih bagus. asal ati2 aja belinya, kalo mau bener2 asli beli di pom bensin yang bagus/agak gede. takutnya oli palsu ntar sial lagi. hahaha.

    Kalo 5 speed kayaknya ngga bisa. saya ngga ada waktu ngukur2 gearbox dan posisi tuas gigi transmisi. harus nunggu kuliah lulus dulu baru bisa ada waktu. kalo mau 5 speed sih kayanya pake block bawah mx baru aja. udah 5 speed juga kan. ato skalian ganti motor aja pake new mx. tapi saya kurang seneng new mx karena speedometernya saya ga suka, bodi blakang kegedean, sama tebeng depannya ngga keliatan kaya mx. saya lebih suka body mx edisi lama ahahaha.

  10. #10

    Join Date
    Jan 2010
    Posts
    20,015
    Thank(s)
    0/490,861
    Rep Power
    43

    Default

    Quote Originally Posted by ShiftUp View Post
    saringan udara jangan dibuka sebaiknya. soalnya ntar bisa ada "sesuatu" yang masuk ke dalem ruang pembakaran. kan ga lucu kalo sampe ada kecoa masuk ke dalem ruang pembakaran, trus debu kasar juga bisa masuk dan bikin baret silinder. pasti ntar mesin lebih ga awet dan kalo dipake lama tanpa pake filter pasti kasar suara dan getaran mesinnya (pengalaman saya waktu masih pake blok standar yang 135). CDI standar aja udah bagus. kata siapa semua CDI standar kalah ma CDI racing. CDI MX itu dewa loh, bisa ngatur timing pengapian yang tegangan inputnya diatur sama perubahan tegangan di sensor yang digerakin waktu narik kabel gas di karburator. Maha karya insinyur mesin mobil jepang dipasang ke motor, banggalah pakai CDI standar MX. Soal tarikan pake CDI standar vs CDI racing kalo kondisi smua standar ga akan beda jauh2 amat, bisa jadi sama malah kalo yang pake CDI racing settingannya ga bener. Yang penting tuh sinkronisasi semua perangkat yang ada di dalem motor. ibarat di kelas ada anak yang luar biasa pinter, biasanya kan orang2 laen jadi mikir yang aneh2 ma tu anak, bisa dibuli2 lah, ato diapain lah pokoknya malah jadi ga kondusif keadaan kelasnya. hahaha.

    Oli saya pakai Pertamina enduro racing. pertimbangannya sih selain cinta tanah air, oli ini encer (SAE 10w-40) dan cocok dipakenya. tarikan motor jadi ngga berat. Ada formula anti slip kopling kan katanya, harusnya sih bikin respon bukaan kopling jadi lebih bagus. asal ati2 aja belinya, kalo mau bener2 asli beli di pom bensin yang bagus/agak gede. takutnya oli palsu ntar sial lagi. hahaha.

    Kalo 5 speed kayaknya ngga bisa. saya ngga ada waktu ngukur2 gearbox dan posisi tuas gigi transmisi. harus nunggu kuliah lulus dulu baru bisa ada waktu. kalo mau 5 speed sih kayanya pake block bawah mx baru aja. udah 5 speed juga kan. ato skalian ganti motor aja pake new mx. tapi saya kurang seneng new mx karena speedometernya saya ga suka, bodi blakang kegedean, sama tebeng depannya ngga keliatan kaya mx. saya lebih suka body mx edisi lama ahahaha.
    kasih foto dong gan kl bisa. biar jelas
    skalian tampang motor kerennya

    btw mx bukannya dah 5 ya. emang yg lama 4 speed ya

Page 1 of 2 12 LastLast

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Indowebster is proudly powered by PT. Gudang Data Indonesia