Page 1 of 3 123 LastLast
Results 1 to 10 of 23

Thread: [Tutorial] C++ Chapter 1 dan 2
http://idws.in/85231

  1. #1

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    11/79
    Rep Power
    0

    Default [Tutorial] C++ Chapter 1 dan 2

    Bab I
    A. C++ dan C
    Berbicara tentang C++ dan C sebagai bahasa pendahulunya, C
    merupakan termasuk bahasa pemrograma n tingkat menengah.
    Pencipta C adalah Brian W. Kernighan dan Dennis M. Ritchie
    pada tahun 1972. C merupakan bahasa pemrograman
    terstruktur yang membagi program ke dalam sejumlah blok
    (sub program). Tujuannya adalah untuk memudahkan dalam
    pembuatan dan pengembangan program. Program yang ditulis
    dengan C mudah sekali dipindahkan dari satu jenis mesin ke mesin lain. Hal ini
    karena adanya standarisasi C yaitu ANSI (American National Standards Institute)
    yang menjadi acuan para pembuat compiler C.
    C++ diciptakan satu dekade setelah C. C++ diciptakan oleh Bjarne Stroustroup
    dari Laboratorium Bell, AT&T pada tahun 1983. Pada awalnya C++ diberi nama
    “A better C”. Nama C++ sendiri diberinama oleh Rick Mascitti. Adapun tanda ++
    berasal dari operator increment pada bahasa C.

    Keistimewaan C++ adalah karena bahasa ini mendukung OOP (Object Oriented
    Programming). Tujuan utama pembuatan C++ adalah untuk meningkatkan
    produktivitas pemrogram dalam membuat aplikasi. Kebanyakan pakar setuju
    bahwa OOP dan C++ mampu mengurangi kompleksitas terutama program yang
    terdiri dari 10.000 baris lebih, bahkan dapat meningkatkan produktivitas 2x lipat
    dari C, Pascal dan Basic.
    B. Object Oriented Programming (OOP)
    Ide dasar OOP adalah mengkombinasikan data dan fungsi untuk mengakses data
    menjadi sebuah kesatuan unit. Unit ini dikenal dengan obyek. Sebagai gambaran
    untuk mempurmudah memahaminya, obyek sebenarnya dapat mencerminkan
    pola kerja manusia sehari-hari. Sebuah obyek dapat diibaratkan sebagai
    departemen di dalam sebuah perusahaan bisnis, misalnya departemen
    - penjualan
    - akunting
    - personalia
    Pembagian departemen dalam perusahaan merupakan upaya untuk memudahkan
    pengoperasian perusahaan. Sebagai gambaran, jika Anda seorang manajer
    penjualan di kantor pusat ingin mengetahui data para salesmen di kantor cabang,
    apa yang Anda lakukan? Langkah yang Anda tempuh pasti bukan datang ke
    kantor cabang dan mencari data-data tersebut. Untuk memudahkan tugas Anda
    cukup Anda menyuruh sekretaris untuk meminta informasi. Masalah bagaimana
    dan siapa yang mencarikan bukanlah urusan Anda. Analogi dengan hal itu, kalau
    seseorang bermaksud menggunakan obyek, ia cukup mengirim pesan ke obyek
    dan obyek itu sendiri yang akan menanganinya.
    C. Program C++
    Program C++ dapat dibuat menggunakan sebarang editor teks maupun editor
    sekaligus compilernya. Program utama berekstensi (.CPP). Pada saat kompilasi
    program utama bersama dengan file header (.h) akan diterjemahkan oleh
    compiler menjadi file obyek (.OBJ). Selanjutnya file obyek ini bersama-sama
    dengan file obyek lain dan file library (.LIB) dikaitkan menjadi satu oleh linker.
    Hasilnya adalah file (.EXE) executable.
    D. Compiler C++
    Compiler C++ yang telah beredar di pasaran antara lain Microsoft C/C++ dan
    Visual C++. Keduanya dari Microsoft. Sementara Borland international juga
    mengeluarkan Turbo C++ dan Borland C++.

    BAB II. PENGENALAN PROGRAM C++
    A. Hello World
    Berikut ini contoh program C++ yang sederhana
    #include <iostream.h>
    void main()
    {
    cout << “Hello world.\n”;
    }
    Setelah dicompile dan dirun, hasilnya adalah muncul pada layar Hello World.
    B. Fungsi main()
    Program C++ memang tidak akan pernah lepas dari suatu fungsi/function. Hal ini
    karena merupakan ciri OOP. Sebuah program C++ minimal memiliki satu fungsi
    yaitu main(). Fungsi ini merupakan awal program utama. Tulisan main()
    merupakan nama fungsi, sedangkan bagian yang diapit dengan { dan } disebut
    blok (tubuh fungsi). Dalam hal ini { merupakan tanda awal blok dan } adalah
    tanda akhir blok. Seperti halnya dalam Pascal, { dalam Pascal identik dengan
    BEGIN, sedangkan } identik dengan END. Perintah void bermakna bahwa fungsi
    main() tidak mengembalikan nilai/value.
    Cara penulisan fungsi main() tidak mutlak seperti di atas. Berikut ini cara
    penulisan yang lain
    #include <iostream.h>
    int main()
    {
    cout << “Hello world.\n”;
    return 0;
    }
    C. Statement
    Perintah cout << “Hello world.\n”; merupakan salah satu contoh
    statement. Perintah tersebut digunakan untuk mencetak tulisan pada layar.
    Setiap statement harus diakhiri dengan ;
    Hal yang menjadi catatan penting di sini bahwa program C++ bersifat
    Case Sensitive, artinya huruf besar dan kecil dianggap beda.
    Tanda \n digunakan untuk pindah baris.

    D. File Header
    Pada contoh di atas, iostream.h disebut file header. File header tersebut
    diperlukan agar perintah cout bisa dijalankan. Apabila file header tersebut
    dihapus, maka akan terjadi error. Untuk mengakses file header, digunakan
    perintah #include <file header>, atau #include “file header”.
    Dalam suatu program bisa jadi melibatkan lebih dari satu file header.
    Catatan:
    Perintah cout << “Hello world.\n”;
    dapat diganti dengan printf(“Hello world.\n”);
    Akan tetapi untuk bisa menggunakan printf diperlukan file header stdio.h
    E. Menghapus Layar
    Dalam C++, perintah clrscr() ; digunakan untuk menghapus/membersihkan
    layar. Perintah ini akan bisa dijalankan setelah ditambahkan file header conio.h
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void main()
    {
    clrscr();
    cout << “Hello world.\n”;
    }
    F. Komentar
    Anda dapat menambahkan komentar pada program Anda. Berikut ini style untuk
    menambah komentar.
    // ----------------------------------
    // ini adalah komentarku yang pertama
    // ----------------------------------
    atau
    /* ----------------------------------
    ini adalah komentarku yang pertama
    ---------------------------------- */

    G. Latihan
    1. Buatlah program seperti di bawah ini
    #include <conio.h>
    #include <iostream.h>
    void main()
    {
    clrscr();
    cout << “It is my first C++ program\n”;
    cout << “I am sure that I will be familiar with this”;
    cout << “--------------------------\n“;
    }
    Simpan dengan nama file PROGRAM1.CPP
    a. Ubahlah salah satu huruf menjadi huruf besar pada
    perintah include. Compilelah, apa hasilnya?
    b. Lakukan hal yang sama untuk conio, iostream, void, main,
    clrscr, cout, \n.
    c. Tarik kesimpulan berdasarkan a dan b.
    2. Dengan menggunakan printah cout atau printf, buatlah
    program C++ untuk menampilkan 3 huruf terdepan nama Anda.
    Misal nama Anda AGUS, maka buatlah tampilan seperti
    berikut:
    AAAAAAAAA GGGGGGGGGG UU UU
    AAAAAAAAA GGGGGGGGGG UU UU
    AA AA GG UU UU
    AA AA GG GGGGGG UU UU
    AAAAAAAAA GG GGGGGG UU UU
    AA AA GG GG UU UU
    AA AA GGGGGGGGGG UUUUUUUUUU
    AA AA GGGGGGGGGG UUUUUUUUUU
    Berilah sebarang komentar pada setiap baris statement.
    Simpan dengan nama NAMAKU.CPP

  2. #2

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    0/79
    Rep Power
    0

    Default

    karena banyak sekali jadi w cma bisa kaasih per chapter tapi tenang

    aja nanti w ksh lagi cahpter selanjutnya

  3. #3

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    1/79
    Rep Power
    0

    Default Chapter 8

    STRINGS

    Dalam pemrograman, string merupakan kumpulan dari beberapa karakterkarakter.
    Untuk membedakan string dengan karakter, dalam C++ dibedakan
    penulisannya. Suatu nilai merupakan string apabila diapit dengan tanda petik
    ganda “...“, misalnya “SAYA”. Sedangkan karakter (char) diapit dengan tanda
    petik tunggal, misal ‘s’.
    Lantas bagaimana dengan “s”?? Dalam hal ini “s” juga merupakan string,
    meskipun karakter penyusunnya terlihat hanya satu. Akan tetapi pada
    kenyataannya, “s” disusun tidak hanya karakter ‘s’ saja, melainkan terdapat pula
    karakter NULL atau ‘\0’, yang berfungsi sebagai tanda akhir dari string.
    Untuk mendeklarasikan suatu variabel merupakan string, maka perintahnya:
    char variabel[maks karakter];
    contoh:
    char teks[20];
    Perintah di atas bermakna bahwa teks merupakan variabel string dengan jumlah
    karakter yang dapat disimpan maksimal adalah 20 (sudah termasuk karakter
    NULL).
    A. Inisialisasi String
    Misalkan suatu variabel string katakanlah kalimat[30] akan diberi nilai “SAYA
    BELAJAR C++”, maka perintahnya:
    char kalimat[30] = “SAYA BELAJAR C++”;
    Program lengkapnya sbb:
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void main()
    {
    int a;
    a = 20;
    char kalimat[30] = “SAYA BELAJAR C++”;
    cout << “Nilai a = “ << a << endl;
    cout << “Nilai kalimat = “ << kalimat << endl;
    }

    Tidak boleh seperti di bawah ini!!
    void main()
    {
    int a;
    char kalimat[30];
    a = 20;
    kalimat = “SAYA BELAJAR C++”; // atau
    kalimat[30] = “SAYA BELAJAR C++”;
    cout << “Nilai a = “ << a << endl;
    cout << “Nilai kalimat = “ << kalimat << endl;
    }
    C. Membaca String dari Keyboard
    Selanjutnya bagaimana cara membaca string yang berasal dari keyboard?
    Berikut ini contohnya:
    #include<iostream.h>
    #include<conio.h>
    void main()
    {
    char nama[20];
    char alamat[30];
    cout << “Masukkan nama Anda : “;
    cin.getline(nama, sizeof(nama));
    cout << “Masukkan alamat Anda : “;
    cin.getline(alamat, sizeof(alamat));
    cout << “Nama Anda : “ << nama << endl;
    cout << “Alamat Anda : “ << alamat << endl;
    }
    D. Mengcopy String
    Kemudian bagaimana untuk mengassign suatu string dari variabel ke variabel
    lain? Misalnya kata1 diberi string “HALLO”. Selanjutnya kata2 akan diberi string
    dari kata1. Untuk melakukan hal ini, Anda tidak bisa memberikan perintah
    kata2 = kata1;
    Perintah yang digunakan untuk keperluan di atas adalah dengan:
    strcpy(kata2, kata1); // mengcopy isi dari kata1 ke kata2

    Contoh:
    #include<iostream.h>
    #include<conio.h>
    #include<string.h>
    void main()
    {
    char kata1[20] = “HALLO”;
    char kata2[20];
    strcpy(kata2, kata1);
    cout << “Kata1: “ << kata1 << endl;
    cout << “Kata2: “ << kata2 << endl;
    }
    E. Function untuk Operasi String
    Function-function berikut ini dapat digunakan untuk memanipulasi string.
    Sebelum function digunakan, tambahkan file header string.h pada include.
    - Mengetahui panjang string dengan strlen()
    sintaks:
    strlen(string)
    akan mereturn bilangan bulat yang menyatakan panjang string.
    Contoh:
    int panjangteks;
    char kalimat[30] = “BELAJAR C++ TIDAKLAH SULIT”;
    panjangteks = strlen(kalimat);
    cout << “Panjang string : “ << panjangteks;
    - Menggabungkan string dengan strcat()
    Sintaks:
    strcat(string1, string2)
    menambahkan string2 ke string1.
    Contoh:
    char kata1[5] = “SATU ”;
    char kata2[5] = “DUA”;
    strcat(kata1, kata2); // nilai kata1 menjadi “SATU DUA”

    - Mengkonversi ke huruf kapital dengan strupr()
    Sintaks:
    strupr(string)
    Mengubah huruf kecil dari string ke huruf kapital.
    Contoh;
    char string1[30] = “aBcDefgHIJKLmno”;
    strupr(string1); //nilai string1 menjadi “ABCDEFGHIJKLMNO”
    - Mengkonversi ke huruf kecil dengan strlwr()
    Sintaks:
    strlwr(string)
    Function ini kebalikan dari strupr().
    - Mencari Substring dengan strstr()
    Misalkan diberikan suatu string “JAKARTA KOTA METROPOLITAN”. Apakah
    string “METRO” terdapat dalam string tersebut?
    Untuk mengetahui hal ini dengan C++, kita dapat menggunakan function
    strstr().
    Sintaks:
    strstr(string1, string2);
    Function tersebut akan mereturn nilai 1 jika string2 merupakan substring dari
    string1, dan akan mereturn 0 jika tidak.
    Contoh:
    if (strstr(“JAKARTA KOTA METROPOLITAN”, “METRO”) == 1)
    cout << “Merupakan substring”;
    else cout << “Bukan merupakan substring”;
    - Membalik string dengan strrev()
    Bagaimana cara membalik string “C++” supaya diperoleh “++C”?
    Berikut ini perintah dalam C++,
    sintaks:
    strrev(string);

    Contoh:
    char kata[10] = “C++”;
    strrev(kata);
    cout << kata;

  4. Who Said Thanks:


  5. #4

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    1/79
    Rep Power
    0

    Default Chapter 7

    FUNCTION

    Dalam pemrograman, string merupakan kumpulan dari beberapa karakterkarakter.
    Untuk membedakan string dengan karakter, dalam C++ dibedakan
    penulisannya. Suatu nilai merupakan string apabila diapit dengan tanda petik
    ganda “...“, misalnya “SAYA”. Sedangkan karakter (char) diapit dengan tanda
    petik tunggal, misal ‘s’.
    A. Pengantar Function
    Sebuah function berisi sejumlah pernyataan yang dikemas dalam sebuah nama.
    Nama ini selanjutnya dapat dipanggil beberapa kali di beberapa tempat dalam
    program.
    Tujuannya:
    1. memudahkan dalam mengembangkan program. Program dibagi menjadi
    beberapa subprogram kecil, sehingga hal ini menjadi kunci dalam pembuatan
    program terstruktur.
    2. menghemat ukuran program, karena beberapa perintah yang sama dan
    dijalankan beberapa kali dalam program dapat dijadikan satu kali saja dalam
    suatu function, kemudian function tersebut dapat dipanggil berulang kali.
    Contoh Function I:
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void garis(); // prototype function
    void main() // main function
    {
    clrscr();
    garis(); // panggil function
    cout << “NIM NAMA MAHASISWA” << endl;
    garis(); // panggil function
    cout << “M0197001 AMIR HAMZAH “ << endl;
    cout << “M0197002 PAIMAN” << endl;
    garis(); // panggil function
    }
    void garis() // detail function
    {
    int i;
    for(i=0;i<=40;i++)
    {
    cout << “-”;
    }
    cout << endl;
    }
    Contoh di atas menggambarkan bagaimana membuat function untuk membuat
    garis. Nama functionnya adalah garis. Untuk membuat suatu function, diperlukan
    suatu prototype dari function tersebut. Prototype function memiliki sintaks sbb:

    returned_value_data_type nama_function(argumen);
    Seperti halnya dalam Pascal, suatu function dapat mengembalikan (return) suatu
    nilai (value) yang tergantung tipe datanya. Tipe data value yang dikembalikan
    inilah yang dimaksud dengan returned_value_data_type.
    Sedangkan argumen merupakan parameter-parameter yang akan diolah dalam
    function tersebut. Argumen boleh ada boleh tidak, sesuai kebutuhan. Apabila
    parameter argumennya lebih dari satu, cara penulisannya sbb:
    tipe_data param1, tipe_data param2, ...
    Contoh penulisan prototype function:
    - double kuadrat(int x);
    - float luas_segitiga(float alas, float tinggi);
    - int jumlah_bil(int x, int y, int z);
    Apabila suatu function tidak mengembalikan nilai, maka
    returned_value_data_type nya diisi void.
    Setelah prototype function dibuat, selanjutnya membuat function tersebut secara
    detail. Suatu function disebut juga subprogram, oleh karena itu strukturnya juga
    sama dengan struktur program utama. Pada contoh function garis() di atas, detail
    dari function tersebut adalah:
    void garis() // detail function
    {
    int i;
    for(i=0;i<=40;i++)
    {
    cout << “-”;
    }
    cout << endl;
    }
    Kalau diperhatikan, strukturnya sama dengan program utama main().
    Contoh Function II:
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    float luas(float alas, float tinggi);
    void main()
    {
    clrscr();
    a = 10.5;
    t = 11;
    cout << “HITUNG LUAS SEGITIGA” << endl;
    cout << “Panjang alas : “ << a << endl;
    cout << “Tinggi : “ << t << endl;
    cout << “Luasnya : “ << luas(a,t) << endl;
    }
    float luas(float alas, float tinggi)
    {

    float luas_segitiga;
    luas_segitiga = alas * tinggi * 0.5;
    return luas_segitiga;
    }
    Detail function luas di atas dapat ditulis sbb:
    float luas(float alas, float tinggi)
    {
    return (alas * tinggi * 0.5);
    }
    Perintah return adalah untuk mengembalikan hasil operasi di sebelah kanannya
    ke perintah pemanggilan function.
    B. Variabel Global dan Lokal
    Setiap kali kita deklarasikan suatu variabel, belum tentu variabel tersebut dikenal
    di setiap function yang kita buat. Contoh:
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void cetak();
    void main()
    {
    int a;
    a = 10;
    cout << “Nilai a = “ << a << endl;
    cetak();
    }
    void cetak()
    {
    a++;
    cout << “Nilai a = “ << a << endl;
    }
    Ketika program di atas dicompile, akan terdapat error yaitu variabel a dalam
    function cetak() undefined. Artinya bahwa variabel a tidak dikenal dalam cetak().
    Variabel a hanya dikenal dalam program utama/ function main() saja. Maka
    dalam hal ini variabel a disebut variabel lokal (hanya dikenal dalam function yang
    di dalamnya didefinisikan a tersebut).
    Selanjutnya program di atas diubah sbb:
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    int a;
    void cetak();
    void main()
    {

    a = 10;
    cout << “Nilai a = “ << a << endl;
    cetak();
    }
    void cetak()
    {
    a++;
    cout << “Nilai a = “ << a << endl;
    }
    Apabila program di atas dijalankan maka akan tampil:
    Nilai a = 10
    Nilai a = 11
    Pada program di atas, variabel a disebut variabel global karena variabel tersebut
    dapat dikenali di setiap function yang ada.
    Bagaimana dengan yang ini???
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void cetak();
    void main()
    {
    int a;
    a = 10;
    cout << “Nilai a = “ << a << endl;
    cetak();
    }
    void cetak()
    {
    int a;
    cout << “Nilai a = “ << a << endl;
    }
    Apabila program di atas dijalankan, hasilnya adalah:
    Nilai a = 10
    Nilai a = 747
    Hasil di atas menunjukkan bahwa meskipun nama variabelnya sama-sama a, tapi
    kedua variabel a tersebut berbeda. Setiap variabel a tersebut hanya dikenali di
    functionnya masing-masing (tidak terkait satu dengan yang lain).

    Latihan:
    1. Buatlah function yang akan memberikan nilai 1 jika nilai parameter yang
    dimasukkan huruf ‘a’, dan akan memberikan nilai 0 jika nilai parameter yang
    dimasukkan selain huruf ‘a’.
    2. Buatlah function untuk mencari nilai fungsi f(x) = 2x2 – 3x + 1;
    Parameter functionnya adalah nilai x (tipe data float/double). Return valuenya
    adalah nilai f(x).
    3. Buatlah function untuk membuat tampilan seperti di bawah ini:
    *
    * *
    * * *
    * *
    *
    Tampilan di atas muncul apabila dimasukkan n = 3.
    *
    * *
    * * *
    * * * *
    * * *
    * *
    *
    Tampilan di atas muncul apabila dimasukkan n = 4.
    Parameter functionnya adalah n (tipe datanya integer).

  6. Who Said Thanks:


  7. #5

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    1/79
    Rep Power
    0

    Default tutorial C++ chapter 3

    ELEMEN DASAR C++

    A. Identifier (Pengenal)
    Pengenal adalah suatu nama yang biasa dipakai dalam pemrograman untuk
    menyatakan variabel, konstanta, tipe data, dan fungsi.
    Aturan untuk penulisan identifier sama dengan aturan dalam pascal, antara lain:
    - Tidak boleh dimulai dengan karakter non huruf
    - Tidak boleh ada spasi
    - Tidak boleh menggunakan karakter-karakter
    ~ ! @ # $ % ^ & * ( ) + ` - = { } [ ] : " ; ' < > ? , . / |
    - Tidak boleh menggunakan reserved words yang ada dalam C++.
    B. Tipe Data
    Berikut ini tipe data yang ada dalam C++
    Tipe data bilangan bulat:
    - char
    - int (integer)
    - short (short integer)
    - long (long integer)
    Tipe data bilangan real:
    - float (real)
    - double (real double)
    - long double
    Selain itu terdapat juga tipe data unsigned
    Tipe data bilangan bulat:
    - unsigned char
    - unsigned int (integer)
    - unsigned short (short integer)
    - unsigned long (long integer)
    Tipe data unsigned mirip dengan yang bukan unsigned. Bedanya adalah tipe data
    unsigned tidak mengenal bilangan negatif (nilainya selalu posisif).
    C. Deklarasi Variabel
    Seperti halnya Pascal, variabel yang digunakan dalam program harus
    dideklarasikan terlebih dahulu. Pengertian deklarasi di sini yaitu mengenalkan
    variabel ke program dan menentukan tipe datanya.
    Berikut ini contoh pendeklarasian variabel:
    int jumlah;
    float harga_satuan, variabel1;
    char saya, kamu;

    D. Assignment
    Proses assignment adalah proses pemberian nilai kepada suatu variabel yang
    telah dideklarasikan.
    Berikut adalah contoh assignment:
    Jumlah = 10;
    Harga_satuan = 23.456;
    Saya = ‘B’;
    Kamu = ‘2’;
    Berikut ini contoh program yang menggambarkan deklarasi variabel dan
    assignment.
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void main()
    {
    int var1, var2, var3;
    char karakter;
    var1 = 10;
    var2 = 5;
    var3 = var1 + var2;
    karakter = ‘D’;
    cout << “Nilai var3 = ” << var3 << “\n”;
    cout << “Nilai karakter = ” << karakter;
    getch();
    }
    contoh berikutnya yang melibatkan tipe data real dan memformat tampilan
    presisi.
    #include "conio.h";
    #include "iostream.h";
    #include "iomanip.h";
    void main()
    {
    clrscr();
    double real;
    real = 182.2182713674821746;
    cout << setprecision(12);
    cout << "Nilai real = " << real;
    getch();
    }
    E. Konstanta
    Untuk pendeklarasian konstanta dalam C++ mirip dengan Pascal. Sintaksnya
    adalah:
    const tipe_data nama_konstanta = value;

    Contoh:
    const float phi = 3.141592;
    Berikut ini contoh program C++ untuk mencari luas dan keliling lingkaran dengan
    jari-jari 7.2;
    #include <conio.h>
    #include <iostream.h>
    #include <iomanip.h>
    void main()
    {
    const float phi = 3.141592;
    float jari_jari, keliling, luas;
    jari_jari = 7.2;
    luas = phi * jari_jari * jari_jari;
    keliling = 2 * phi * jari_jari;
    cout << setpresicion(5);
    cout << “Luas lingkaran adalah ” << luas << “satuan luas \n”;
    cout << “Keliling lingkaran adalah ” << keliling << “satuan
    panjang \n”;
    getch();
    }
    F. Latihan
    1. Buatlah program C++ untuk mencari rata-rata 5 buah bilangan 34, 56, 91,
    11, 22!
    2. Diketahui 3 buah lingkaran dengan posisi saling menindih seperti pada
    gambar.
    Jari-jari lingkaran A adalah 10 cm, jari-jari lingkaran B adalah 12 cm, dan C
    adalah 14 cm. Dengan menggunakan program C++ hitunglah luas bagian
    yang diarsir.
    Suatu ember berbentuk tabung dengan tutupnya terbuka berisi air penuh.
    Jari-jari alas ember adalah 10.5 cm, dan tingginya 5 cm. Kemudian sebuah
    kerucut dengan jari-jari alas yang berbentuk lingkaran adalah 4 cm dan
    tingginya 4.7 cm dimasukkan ke dalam ember. Akibatnya sebagian air dalam
    ember tumpah.
    Dengan menggunakan program C++ hitunglah berapa liter air yang tumpah?

  8. Who Said Thanks:


  9. #6

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    1/79
    Rep Power
    0

    Default c++ chapter 4

    OPERATOR DAN STATEMENT
    A. Pengantar Operator
    Operator merupakan simbol yang biasa dilibatkan dalam program untuk
    melakukan suatu operasi atau manipulasi, misalnya untuk:
    - menjumlahkan dua nilai
    - memberikan nilai ke suatu variabel (assignment)
    - membandingkan kesamaan dua nilai.
    B. Operator Aritmatika
    Operator ini digunakan untuk perhitungan dasar aritmatika. Operator ini antara
    lain
    Operator Keterangan Contoh
    * Perkalian 2*3
    / Pembagian 7/2
    % Modulo 7%2
    + Penjumlahan 5+4
    - pengurangan 5-4
    C. Tingkat Presedensi Operator Aritmatika
    Operator yang mempunyai prioritas tinggi akan diutamakan dalam hal
    pengerjaan dibandingkan dengan operator yang memiliki prioritas lebih rendah.
    Berikut ini tingkat presedensi operator aritmatika (semakin ke bawah prioritas
    makin rendah):
    - (operator unary negatif)
    * / %
    + -
    D. Assignment Lanjut
    Assignment merupakan proses pemberian nilai pada suatu variabel. Berikut ini
    contoh-contohnya:
    a = 1;
    a = 2 + b;
    a = 2 + (b = 1);
    Contoh no. 3 di atas prosesnya adalah mula-mula b diberi nilai 1, kemudian
    variabel a diisi dengan nilai penjumlahan 2 dan 1.
    a = b = c = d = e = 1;

    Contoh tersebut identik dengan:
    e = 1;
    d = e;
    c = d;
    b = c;
    a = b;
    E. Operator Increment dan Decrement
    Bahasa C++ menyediakan operator yang disebut increment dan decrement.
    Operator ini digunakan untuk menaikkan atau menurunkan nilai suatu variabel
    sebesar 1.
    Operator Keterangan
    ++ Operator increment
    -- Operator decrement
    Penempatan operator tersebut dapat di awal variabel atau di belakangnya.
    Contoh:
    x = x + 1;
    y = y – 1;
    dapat ditulis
    ++x;
    --y;
    atau
    x++;
    y--;
    Secara sekilas tak ada perbedaan antara ++x dan x++ atau --y dan y—
    Perhatikan contoh berikut ini:
    r = 10;
    s = 10 + r++;
    cout << “Nilai r = ”<< r << “\n”;
    cout << “Nilai s = ”<< s << “\n”;
    bandingkan dengan
    r = 10;
    s = 10 + ++r;
    cout << “Nilai r = ”<< r << “\n”;
    cout << “Nilai s = ”<< s << “\n”;
    F. Operator Majemuk
    C++ menyediakan operator yang dimaksudkan untuk memendekkan penulisan
    operasi assignment, misalnya:
    x = x + 2;

    y = y * 4;
    z = z / 5;
    w = w – 8;
    dapat ditulis
    x += 2;
    y *= 4;
    z /= 5;
    w -= 8;
    G. Operator Relasional
    Operator ini digunakan untuk membandingkan dua buah nilai. Berikut ini macammacam
    operator yang termasuk jenis ini.
    Operator Keterangan
    == Sama dengan (bukan assignment)
    != Tidak sama dengan
    > Lebih besar
    < Lebih kecil
    >= Lebih besar atau sama dengan
    <= Lebih kecil atau sama dengan
    Hasil operasi relasi ini dihasilkan nilai benar atau salah.
    Contoh:
    nilai1 = 3 > 2;
    nilai2 = 15 == 16;
    cout << “Nilai1 = ”<< nilai1 << “\n”;
    cout << “Nilai2 = ”<< nilai2 << “\n”;
    Hasil program di atas akan menampilkan nilai1 adalah 1 (benar) dan nilai2
    adalah 0 (salah).
    H. Operator Logika
    Operator ini digunakan untuk menghubungkan 2 atau lebih statement. Biasanya
    statement yang dihubungkan merupakan operasi relasional. Operator logika juga
    menghasilkan nilai logika benar atau salah. Macam-macamnya adalah:
    Operator Keterangan
    && AND
    || OR
    ! NOT (negasi)
    Contoh:
    nilai1 = (3 > 2) && (4 < 10);
    nilai2 = !(15 == 15);
    cout << “Nilai1 = ”<< nilai1 << “\n”;
    cout << “Nilai2 = ”<< nilai2 << “\n”;

    Setelah di run, dihasilkan nilai1 adalah 1 (benar) dan nilai2 adalah 0 (salah)
    I. Fungsi-fungsi Matematika
    C++ menyediakan beberapa fungsi khusus untuk perhitungan matematika.
    Fungsi-fungsi ini memerlukan file header math.h
    Fungsi Keterangan
    abs(x) Mencari nilai mutlak
    cos(x), sin(x), tan(x) Mencari nilai cos, sin, tan (x dalam radian)
    exp(x) Mencari nilai ex
    log(x) Mencari nilai log
    pow(x,y) Mencari nilai xy
    sqrt(x) Mencari nilai akar kuadrat dari x

  10. Who Said Thanks:


  11. #7

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    0/79
    Rep Power
    0

    Default c++ chapter 5

    Input dan Output
    A. Cin
    Dalam C++, perintah cin digunakan untuk menginput suatu nilai dari suatu
    piranti masukan (keyboard) untuk selanjutnya diproses oleh program.
    Sintaknya adalah:
    cin >> variabel;
    contohnya:
    cout << “Masukkan suatu bilangan : ”;
    cin >> bil;
    cout << “Anda memasukkan bilangan “ << bil “\n”;
    B. getch()
    Perintah getch() berfungsi sama seperti cin (perintah input), akan tetapi getch()
    khusus untuk input berupa karakter. Disamping itu getch() dapat membaca input
    berupa spasi atau tab, sedangkan cin tidak bisa.
    Sintaksnya:
    Variabel = getch();
    Fungsi ini juga dapat digunakan apabila tidak diinginkan penekanan ENTER ketika
    input data karakter.
    C. getche()
    Perintah getche() kegunaannya sama dengan getch(), bedanya adalah:
    - getch() tidak menampilkan karakter yang diiinput
    - getche() menampilkan karakter yang diinput
    fungsi getch() dan getche() sama-sama membutuhkan file header conio.h
    Berikut ini contoh penggunaan getch() dan getche()
    char karakter;
    cout << “masukkan sebuah karakter : “;
    karakter = getch();
    cout << “Anda mengetik karakter : ” << karakter;
    cout << “masukkan sebuah karakter : “;
    karakter = getche();
    cout << “Anda mengetik karakter : ” << karakter;
    NB:
    Untuk input berupa string, akan dibahas di chapter yang lain.

    D. cout
    Dalam c++, perintah cout digunakan untuk menampilkan suatu informasi ke
    piranti output (layar). Contoh-contoh penggunaannya telah banyak diberikan di
    bab-bab sebelumnya. Berikut ini perintah-perintah tambahan untuk mengatur
    tampilan output.
    - endl
    Perintah ini berfungsi sama dengan \n (ganti baris)
    Contoh:
    cout << “Hallo” << endl;
    - setw()
    Perintah ini digunakan untuk mengatur lebar tampilan data (rata kanan).
    Contoh:
    A = 123;
    B = 98;
    C = 1;
    cout << “Nilai A = “ << setw(6) << A << endl;
    cout << “Nilai B = “ << setw(6) << B << endl;
    cout << “Nilai C = “ << setw(6) << C << endl;
    Bandingkan bila tanpa menggunakan setw().
    - setfill()
    Perintah setfill digunakan untuk menambahkan suatu karakter tertentu pada
    field yang kosong pada suatu data. Perhatikan contoh berikut ini
    A = 123;
    B = 98;
    cout<< “Nilai A = “<< setw(6) << setfill(‘*’) << A << endl;
    cout<< “Nilai B = “<< setw(6) << setfill(‘.’) << B << endl;
    Perintah setfill() biasanya digunakan setelah penggunaan setw().
    - setprecision()
    Telah dijelaskan di bab sebelumnya.
    NB:
    Perintah-perintah tambahan pada cout di atas memerlukan file header iomanip.h
    supaya dapat digunakan.

    Lab Session
    1. Buatlah program menggunakan C++ untuk menentukan harga barang setelah
    di diskon dengan tampilan sbb:
    Masukkan harga barang : Rp. 150000
    Masukkan discount (%) : 12.5
    ----------------------------------------------
    Harga barang : Rp. 150000
    Besar diskon : Rp. 18750
    ------------------ -
    Harga bersih : Rp. 131250
    2. Buatlah program C++ untuk menghitung jarak peluru yang ditembakkan dari
    suatu lokasi dengan sudut penembakan xo, dan kecepatan awal peluru Vo.
    Diketahui besar Pi = 3.141593 dan besar percepatan gravitasi (g) adalah 9.8
    m/s2.
    Input : x (dalam derajad), Vo (dalam m/s).
    Output : jarak peluru (dalam meter)
    Hint: Gunakan rumus S = 2 Vo sin(x) cos(x)/g

  12. #8

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    0/79
    Rep Power
    0

    Default c++ part 6

    STATEMENT CONTROL

    A. Statement IF
    Seperti halnya Pascal, perintah IF dalam C++ juga digunakan untuk menyatakan
    pernyataan kondisional (bersyarat).
    Sintaks sederhana IF adalah
    if (kondisi)
    statement;
    Statement pada sintaks di atas akan dilakukan jika kondisinya bernilai TRUE
    (tidak sama dengan nol).
    Apabila statement yang akan dilakukan lebih dari satu, maka sintaksnya menjadi
    if (kondisi)
    {
    statement1;
    statement2;
    ..}
    Contoh sederhana penggunaan IF adalah untuk menentukan boleh tidaknya
    seseorang melihat film bioskop. Seseorang diperbolehkan menonton jika usianya
    17 tahun ke atas. Berikut ini program C++ nya:
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void main()
    {
    int usia;
    clrscr();
    cout << “Berapa usia Anda : “;
    cin >> usia;
    if (usia < 17)
    cout << “Anda tidak boleh menonton bioskop”;
    }
    Statement IF juga dapat ditambahkan ELSE sebagai konsekuensi alternatif jika
    kondisi tidak dipenuhi (FALSE). Sintaksnya:
    if (kondisi)
    {
    statement1;
    statement2;
    ..}
    else {
    statement1;

    statement2;
    }
    Anda dapat modifikasi program C++ untuk menentukan boleh tidaknya seseorang
    menonton bioskop seperti di bawah ini:
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void main()
    {
    int usia;
    clrscr();
    cout << “Berapa usia Anda : “;
    cin >> usia;
    if (usia < 17)
    cout << “Anda tidak boleh menonton bioskop”;
    else cout << “Anda boleh menonton bioskop”;
    }
    Untuk menyatakan kondisi (syarat) yang akan dicek pada IF, Anda dapat
    menggunakan operator logika dan operator relasional seperti yang telah
    dijelaskan pada bab sebelumnya. Perhatikan contoh di bawah ini!
    if ((a >= 2) && (b == 3))
    {..}
    Jangan Anda tuliskan
    if (a >= 2) && (b == 3)
    {..}
    atau
    if ((a >= 2) && (b = 3))
    {..}
    Perintah b = 3 merupakan assignment bukan relasional.
    Catatan penting:
    C++ selalu memperlakukan nilai tidak sama dengan nol sebagai TRUE dan nilai
    nol sama dengan FALSE. Oleh karena itu, dua perintah di bawah ini adalah
    identik.

    if (bil % 2 != 0)
    cout << “Bilangan ganjil”;
    if (bil % 2)
    cout << “Bilangan ganjil”
    Selain itu, IF juga dapat berbentuk seperti di bawah ini.
    if (kondisi1)
    statement1;
    else if (kondisi2)
    statement2;
    else if (kondisi3)
    statement3;
    ..
    else statement;
    Anda tahu kan maksudnya?
    Latihan:
    Buatlah program dengan C++ untuk menentukan hari menggunakan IF. Desain
    tampilannya sbb:
    PROGRAM MENENTUKAN NAMA HARI
    Pilihan:
    A = SENIN C = RABU E = JUM’AT G = AHAD
    B = SELASA D = KAMIS F = SABTU
    Masukkan Kode Hari (A..G) :
    Skenario:
    Apabila kode hari yang dimasukkan A s/d G, maka selanjutnya akan tampil nama
    hari sesuai kodenya. Tapi apabila selain 1 s/d 7, maka akan tampil “MAAF KODE
    HARINYA SALAH”. Kode hari harus bisa juga membaca huruf kecil, artinya jika
    kode harinya ‘a’, maka akan tampil SENIN, dst.
    B. Statement SWITCH
    Statement SWITCH juga berfungsi sama dengan IF. Perintah SWITCH sama
    dengan perintah CASE OF dalam PASCAL.
    Sintaks:
    switch (variabel)
    {
    case value1 : statement1;
    break;
    case value2 : statement2;
    break;
    ..

    default : statement; /* optional */
    break;
    }
    contoh penggunaan:
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void main()
    {
    int bil;
    clrscr();
    cout << “Masukkan bilangan : “;
    cin >> bil
    switch (bil)
    {
    case 1 : cout << “Anda memasukkan bil. satu”;
    break;
    case 2 : cout << “Anda memasukkan bil. dua”;
    break;
    case 3 : cout << “Anda memasukkan bil. tiga”;
    break;
    default: cout << “Anda memasukkan bil selain 1, 2, dan 3”;
    break;
    }
    }
    Selanjutnya coba kalian hapus semua break program di atas dan kalian jalankan.
    Apa yang terjadi?? Keanehan akan muncul. Why ??
    Latihan:
    Dengan soal yang sama dengan latihan sebelumnya, kalian coba buat program
    C++ nya menggunakan SWITCH.
    C. Statement FOR
    Statement FOR digunakan untuk menyatakan perulangan (seperti PASCAL).
    Sintaksnya:
    for (ungkapan1; ungkapan2; ungkapan3)
    {
    .
    .
    }
    - Ungkapan1 merupakan statement awal (inisialisasi)
    - Ungkapan2 merupakan kondisi/syarat perulangan dilakukan
    - Ungkapan3 merupakan statement control untuk perulangan

    Contoh:
    for (a = 1; a <= 5; a++)
    {
    cout << “Hello world \n”;
    }
    NB: tipe data variabel a adalah integer
    Perintah di atas akan menampilkan teks Hello World sebanyak 5 buah. Perhatikan
    tanda a++. Apa maksudnya?
    Selain berupa angka, pencacah perulangan juga dapat berupa karakter. Contoh
    for (huruf = ‘Z’; huruf >= ‘A’; huruf--)
    {
    cout << “Huruf abjad= “ << huruf << “\n”;
    }
    Perintah di atas akan menampilkan teks Huruf abjad = ... mulai dari Z sampai
    dengan A. Perhatikan perintah huruf--
    for (angka = 1; angka <= 6; angka+=2)
    {
    cout << “Isi dari angka = “ << angka << endl;
    }
    Perintah di atas akan menampilkan angka 1, 3, 5. Kok bisa? Perhatikan perintah
    angka+=2.
    Di bawah ini adalah program untuk mencetak bilangan genap yang kurang dari n
    (n diperoleh dari input).
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void main()
    {
    int bil, n;
    cout << “Masukkan n = “;
    cin >> n;
    for (bil = 0; bil < n; bil++)
    {
    if (bil % 2 == 0) cout << bil << “ ”;
    }
    }
    Latihan:
    Buatlah program C++ untuk membuat tampilan segitiga seperti di bawah ini
    menggunakan FOR.
    *
    * *
    * * *
    * * * *
    * * * * *

    ..
    dst
    Inputnya merupakan tinggi segitiga.
    D. Statement WHILE
    Statement WHILE juga digunakan untuk menyatakan perulangan. Penggunaannya
    mirip pada PASCAL. Sintaksnya:
    while (kondisi)
    {..}
    contoh:
    Dua perintah di bawah ini adalah identik.
    for (a = 1; a <= 5; a++)
    {
    cout << “Hello world \n”;
    }
    dengan
    a = 1;
    while (a <= 5)
    {
    cout << “Hello world \n”;
    a++;
    }
    Penting!!!
    Jika Anda menggunakan WHILE, pastikan bahwa suatu saat bagian kondisi
    sampai bernilai FALSE. Apabila tidak, proses perulangan akan terus berjalan
    selamanya.
    Contoh program di bawah ini digunakan untuk menjumlahkan sejumlah data
    angka. Angka yang akan dijumlahkan diinputkan satu-persatu. Proses pemasukan
    data angka akan berhenti ketika dimasukkan angka –1. Setelah itu tampil hasil
    penjumlahannya.
    #include <iostream.h>
    #include <conio.h>
    void main()
    {
    int data, jumlah,cacah;
    jumlah = 0;
    data = 0;
    cacah = 0;
    while (data != -1)

    {
    cout << “Masukkan data angka : “;
    cin >> data;
    jumlah += data;
    cacah++;
    }
    cout << “Jumlah data adalah : “ << jumlah” << endl;
    cout << “Rata-rata : ” << jumlah/cacah;
    }
    Kondisi dalam WHILE juga dapat menggunakan operator logika. Misalnya
    while ((kondisi1) && (kondisi2))
    {..}
    Latihan:
    Buatlah simulasi menu program dengan tampilan di bawah ini menggunakan
    WHILE.
    MENU PILIHAN
    1. Baca Data
    2. Ubah Data
    3. Hapus Data
    4. Exit
    Pilihan Anda (1/2/3/4) ? ...
    Apabila dipilih menu no 1, maka akan tampil teks “Anda memilih menu 1”.
    Demikian pula untuk menu 2 dan 3. Kemudian setelah itu muncul teks “Tekan
    ENTER untuk kembali ke menu utama”. Artinya begitu kita tekan ENTER menu
    pilihan akan muncul kembali, dst. Akan tetapi bila yang dipilih menu 4 (EXIT),
    program langsung berhenti.
    E. Statement DO ... WHILE
    Perintah DO ... WHILE hampir sama dengan WHILE sebelumnya. Sintaknya:
    do
    {
    .
    .
    }
    while (kondisi);
    Perbedaan dengan WHILE sebelumnya yaitu bahwa pada DO WHILE statement
    perulangannya dilakukan terlebih dahulu baru kemudian di cek kondisinya.
    Sedangkan WHILE kondisi dicek dulu baru kemudia statement perulangannya
    dijalankan. Akibat dari hal ini adalah dalam DO WHILE minimal terdapat 1x

    perulangan. Sedangkan WHILE dimungkinkan perulangan tidak pernah terjadi
    yaitu ketika kondisinya langsung bernilai FALSE.
    Contoh:
    a = 1;
    do
    {
    cout << “Hello world \n”;
    a++;
    }
    while(a==0)
    Perintah di atas akan muncul satu buah Hello World. Bandingkan dengan yang
    berikut ini:
    a = 1;
    while(a==0)
    {
    cout << “Hello world \n”;
    a++;
    }
    Perintah di atas sama sekali tidak menampilkan Hello World, karena kondisinya
    langsung FALSE.
    TUGAS:
    1. Buatlah program dengan C++ untuk menampilkan semua penyelesaian dari
    persamaan x + y + z = 20.
    Dengan x, y, z bilangan bulat >= 0.
    Contoh tampilan outputnya:
    -----------------------------
    x y z
    -----------------------------
    0 0 20
    0 1 19
    0 2 18
    dst

    2. Seseorang punya rekening tabungan di bank sebesar Rp. 10.000,- (saldo
    awal). Selanjutnya ia dapat menyetor atau mengambil tabungannya. Buatlah
    program dengan C++ untuk keperluan transaksi di bank tsb. Tampilan menu
    utamanya sbb:
    --------------------------------------
    PT. BANK SYARIAH BENERAN
    --------------------------------------
    Saldo : ....
    Menu Transaksi
    1. Setor Tabungan
    2. Ambil Tabungan
    3. Exit
    Pilihan menu (1/2/3) ? ...
    Ketentuan:
    Bank membuat kebijakan bahwa saldo minimum yang harus disisakan di
    rekening adalah Rp. 10.000,-

  13. #9

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    0/79
    Rep Power
    0

    Default

    semoga kalian gak pusing untuk belajar c++ cozz w aja waktu belajar nih c++ ampe botak

    kepala w ckckckckck

    so bagi yg ingin coba belajar c++ harus siap mental

  14. #10

    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Depok
    Posts
    93
    Thank(s)
    1/79
    Rep Power
    0

    Default c++ part 11

    Operasi File

    Operasi dasar file pada prinsipnya terbagi menjadi 3 tahap, yaitu:
    - membuka atau mengaktifkan file
    - melaksanakan pemrosesan file
    - menutup dile
    A. Membuka file
    Sebelum suatu file dapat diproses, file harus dibuka terlebih dahulu. Sebelum file
    dibuka, terlebih dahulu obyek file harus didefinisikan. Sintaksnya:
    ofstream nama_obyek;
    perintah ofstream dapat dijalankan dengan menyertakan file header fstream.h
    Setelah itu, suatu file dapat dibuka dengan perintah
    nama_obyek.open(“nama file dan path”);
    B. Menulis ke File
    Salah satu jenis pemrosesan pada file adalah menulis atau merekam data ke file.
    Sintaknya:
    nama_obyek << ... ;
    C. Menutup File
    Setelah pemrosesan file selesai, file dapat ditutup menggunakan perintah
    nama_obyek.close();
    Contoh 1.
    Program berikut ini untuk menulis teks ke dalam file
    #include<iostream.h>
    #include<fstream.h>
    void main()
    {
    ofstream fileteks;
    fileteks.open(“C:/algo.txt”);
    fileteks << “Untuk mencapai tujuan yg besar, maka tujuan itu”
    << endl;
    fileteks << “harus dibagi-bagi menjadi tujuan kecil”<< endl;
    fileteks << “sampai tujuan itu merupakan tujuan yg dapat “
    << “dicapai” << endl;
    fileteks << “berdasarkan kondisi dan potensi yg dimiliki saat “
    << itu “ << endl;
    fileteks.close();
    }
    perintah fileteks.open(“C:/algo.txt”); akan membuka file algo.txt yang ada di C:\
    Apabila file tersebut belum ada maka akan dibuat secara otomatis, dan apabila
    sudah ada isi file algo.txt akan terhapus.
    D. Menambah Data pada File
    Suatu file yang sudah ada sebelumnya dapat ditambah data yang baru (tidak
    menghapus data lama). Caranya dengan menambahkan perintah ios::app pada
    open().
    nama_obyek.open(“nama file”, ios::app);
    Contoh 2.
    #include<iostream.h>
    #include<fstream.h>
    void main()
    {
    ofstream fileteks;
    fileteks.open(“C:/algo.txt”, ios::app);
    fileteks << endl;
    fileteks << “Oleh: Al Khowarizmi << endl;
    fileteks.close();
    }
    E. Memeriksa Keberhasilan Operasi File
    Tidak selamanya jalan yang mulus ditemui. Ada kemungkinan terjadi saat file
    dibuka, ternyata file tidak ada. Dalam C++ tersedia function untuk memeriksa
    kondisi-kondisi pada operasi file, sehingga kesalahan saat eksekusi dapat
    dikendalikan.
    Function yang dimaksud adalah fail().
    Contoh 3:
    #include<iostream.h>
    #include<fstream.h>
    void main()
    {
    ifstream fileteks; { ifstream digunakan u/ membaca file }
    fileteks.open(“C:/algo.txt”);
    if (fileteks.fail()) cout << “Maaf file takdapat dibuka/”
    << “tidak ditemukan”;
    fileteks.close();
    }
    F. Operasi Berbasis Karakter
    Operasi file dapat dilakukan dalam bentuk karakter. Misalnya proses
    penyimpanan data ke file dilakukan setiap karakter, atau membaca data file
    karakter per karakter. Operasi ini didukung oleh function put() dan get().
    Contoh 4:
    Program untuk menyimpan data karakter per karakter ke dalam file.
    #include<iostream.h>
    #include<fstream.h>
    void main()
    {
    ofstream fileteks;
    fileteks.open(“C:/contoh.txt”);
    fileteks.put(‘A’);
    fileteks.put(‘B’);
    fileteks.put(‘C’);
    fileteks.close();
    }
    Contoh 5.
    Program untuk membaca file karakter per karakter
    #include<iostream.h>
    #include<fstream.h>
    void main()
    {
    char karakter;
    ifstream fileteks; {}
    fileteks.open(“C:/contoh.txt”);
    while(!fileteks.eof())
    {
    fileteks.get(karakter);
    cout << karakter;
    }
    fileteks.close();
    }
    Latihan.
    1. Buatlah program C++ untuk menghitung jumlah karakter dalam suatu file.
    Inputnya adalah nama file dan pathnya.
    2. Buatlah program C++ untuk menghitung jumlah karakter tertentu, misalnya
    karakter ‘A’. Input berupa nama file dan karakter yang akan dihitung.
    3. Misalkan suatu file teks berisi listing program C++. Buatlah program untuk
    menghitung pasangan kurung kurawal yang ada pada file teks tersebut.
    4. Buatlah program C++ untuk melakukan enkripsi shift chiper suatu file teks
    (dengan asumsi semua karakter huruf adalah huruf kapital). Inputnya adalah
    file teks yang akan dienkripsi dan besar pergeseran (integer). Outputnya
    adalah file teks hasil enkripsi.
    Hint:
    Ide dasar shift chiper adalah mengubah setiap karakter huruf ke karakter
    huruf lain. Misalkan pergeserannya 2, maka berikut ini karakter hasil enkripsi
    awal A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
    hasil C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B
    Sehingga misal diberikan suatu teks C++ IS EASY, maka hasil enkripsinya
    adalah E++ KU GCUA

  15. Who Said Thanks:


Page 1 of 3 123 LastLast

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Indowebster is proudly powered by PT. Gudang Data Indonesia